Trip Jogja Selalu Berikan Pengalaman Seru dan Menarik

Ide random banget kadek road trip ke Jogja kali ini langsung gue iyain, nyerahin semua perintilan perjalanan dan itinerary ke dia, gue tinggal ngikut aja. Terus diajak nyobain Lava tour Merapi, so fun! Udah lama juga kan ga ngerasain ngetrip begini lagi, walaupun rada sedih jg pas liat banyak banget perubahan di area sini yg gak seoriginal dulu lagi. Sana sini banyak dibangun selfie spot, sampe mikir kenapa gak dibiarin aja senatural dulu ya.

Rute sepedaan kali ini nyusurin jalanan Jogja dari porta hotel ke Malioboro, jalan ke Keraton sampai ke Kota Gede, mampir sebentar nikmatin jamuan hangat di tempatnya mas lulu. Seru aja rasanya nikmatin suasana Jogja pagi hari begini, walaupun long weekend dan cukup rame di area Malioboro dan Keraton, tapi suasana berbeda bisa dirasain ketika memasuki Kota Gede, ngelewatin gang-gang kecil, mampir sebentar ke Masjid Mataram yg udah ada dari jaman lampau, sampai menikmati jamuan hangat khas Jogja, bener bener momen liburan yg dibutuhin banget saat ini.

Kalau nanti balik ke Jogja lagi udah punya tempat nginep yg udah gue masukin ke wishlist gue, Rumah Jembarati ini. Kemaren pas pertama kesini nyobain buat lunch langsung dibikin jatuh cinta sama tempatnya, view depannya Merapi dan persawahan, suasananya pun tenang adem banget, ditambah restonya Little Garden dg menu plant based yg enak banget! Kebayang kan kalau staycation disini nyamannya kayak apa!

Minggu begini emang udah paling bener cari tempat yg syahdu tenang begini biar masih bisa dinikmati, apalagi sekarang lebih nemilih tempat yg sepi kalau buat maen. Ngelilingin tempat ini, melihat beberapa karya dari Pak Sunaryo yg mana memiliki makna sebagai Jembatan Spiritual ini, penyeimbang antara jiwa manusia dengan wujud ragawi kehidupan, penghubung antara empat elemen alam

Hening, sembari menyeruput nikmatnya rosella tea yg disediakan. Duduk disini menikmati tiupan angin yg cukup sejuk membuat kita betah berlama-lama, ditambah sore ini suasana pun cukup teduh. Pilihan tepat rasanya untuk menghabiskan sore Minggu ini. Dan nggak ada salahnya kan kalau kali ini jadi lebih seneng buat foto-foto di tempat senyaman dan secantik Wot Batu ini

Tidak Ada Istilah Menaklukan Alam dalam Trekking

Buat para sebagian orang yang mendaki gunung, beberapa orang terkadang lupa tentang dirinya, menganggap dirinya hebat karena sudah mendaki gunung kesana kesini, merasa hebat karena sudah “menaklukan” gunung ini dan itu berkali-kali…

mereka suka merasa “besar” karena sudah menjajaki setiap sudut alam… tapi coba deh liat lagi photo ini, bahkan gue merasa bahwa yeah, gue hanya satu bagian kecil dari sebuah gunung..
gue hanya sebagian kecil yg hampir tidak terlihat dibanding gunung Amadablam di depan gue.

ternyata, masih banyak orang angkuh yg menganggap dirinya lebih “besar” dari alam.. mereka lupa bahwa sebenarnya “makna perjalanan di alam-lah” yg membuat mereka besar.
karena orang yg bijak bukanlah orang yg bangga sudah menaklukan alam, akan tetapi orang yang merasa masihg belum ada apa – apanya dan selalu mencari makna dari setiap perjalanan.
selamat berbijak karena alam tidak akan pernah bisa ditaklukan.
cerita ini terinspirasi dari seorang wanita yg mengaku “pendaki gunung” yg sudah berkeliling dgn bangga dan bilang bahwa naik gunung Semeru itu lebih gampang dr Penanggungan *gue ajah naik Semeru mewek mewek.

Hutan yang merupakan sesuatu yang harus dilestarikan oleh manusia juga tereancam nih beberapa tahun belakangan. gue baru ajah meeting dengan Dirjen Kehutanan, kita ngebahas soal issue internasional yg menyebutkan bahwa “hutan di Indonesia sudah hampir musnah, karena penebangan liar, pembakaran hutan, oknum perusak alam dll”

rasanya sedih banget.. padahal Indonesia masih punya banyak Taman Nasional dgn hutan yg masih terpelihara.
Issue tersebut akan ditepis dgn berangkat nya Team dr Bu Erna ke Van Couver untuk kampanye dan ikut pameran yg menyatakan bahwa Indonesia masih kaya denga Hutannya, Indonesia masih menang utk Alamnya.

pilihannya, apa kita mau bantu jd bagian yg menjaga alam, merusak alam atau hanya sekedar menikmati alam tanpa berbuat apa-apa?
Hari ini seperti di tampar rasanya.. Indonesia kaya tapi sayang banyak orang yg tidak pernah menghargai “Alam” nya.. tidak pernag menghargai “rumahnya”.
selamat memilih.

Lebih Baik Dibenci Karena Menjadi Diri Sendiri Daripada Palsu

“Semua orang akan berubah pada waktunya”
Pembahasan inilah yg semalam bikin cewe idola gue bersedih.
Siapa yg siap menerima perubahan temannya? Menerima perubahan itulah yg sulit.
Ada perubahan yg baik, adapula perubahan yg kurang baik.

Mungkin ini salah satu yg bikin gue hampir tutup account Instagram gue kemarin, ketika gue melihat mulai banyak orang-orang fake bertebaran..
Atas nama pamor, popularitas, ketenaran, artis karbitan papan atas, dan semua mulai dinilai degan “harga & nominal”
hal seperti itu bisa membuat “beberapa orang” berubah.. Atau bahkan banyaakk.. Dan itu yg terjadi disekeliling gue dan beberapa temen gue.

Esensi perjalanan pun hambar, mulai hilang.. Bukan lg soal kontribusi, soal memajukan bangsa, atau bahkan soal berbagi ilmu dgn sesama, tp menjadi ajang mengadu gengsi, ajang mengadu “Elu Udah Kemana Ajah?” pamer foto keren, dan ajang mengadu banyak2an follower.. Apakah instagram for fun lagi? I guess NO, kalo for fun kenapa harus jd ajang berkompetisi utk pamor? Kemudian baper kalo ga tercapai keinginannya.
Trus kalo seseorang blm kemana-mana, followernya sedikit, atau bahkan dia gak eksis, terus gak akan ditemenin? Poor you..
.
Mungkin gue aneh, gue cuma punya “teman” orang yg gue anggap beneran teman di Instagram gak lebih dari 10 orang..
Krna gue mungkin gak bergaul, gak masuk dgn pembahasan mereka yg soal “gadget, fashion di IG, where to go?, angle foto keren, branding diri, ataupun ngomongin teman2 IG yg lain, yg cuma jadi bahan gosip”
So what? I’m still happy.. At least teman yg gue pilih di Instagram, mereka lah yg benar-benar “Real” gak fake..

Well, benar setiap orang punya hak untuk berubah… Ga ada yg salah.. Tp ketika berubah, bersiaplah atas perubahan disekeliling juga.
Don’t be too greedy, karna kelak bukan uang dan pamor yg akan menemani kamu saat susah..

Karna terkadang lebih baik dibenci tapi tetap menjadi diri sendiri,daripada disukai banyak orang tapi tidak menjadi diri sendiri, fake, palsu, munafik.. 

Merawat Kaki Agar Tidak Bau Saat Mendaki Gunung

Yuhuuu.. tips mendaki gunung is Back!
kali akan bahas soal merawat kaki saat mendaki gunung…

Hayoooo… Yg kaki nya bau..
Yg kuku nya suka hitam..
Yg jempolnya cantengan..
Yg suka keram… Cekkiibbrroott Tips Kacrutnya :

1. Hindari cidera pada kaki dgn Memakai Sepatu. Bisa pilih sepatu trekking yg high cut level utk melindungi Ankle

2. Jangan pilih sepatu yg terlalu sempit, bisa menyebabkan cantengan dan kuku hitam

3. Hindari lecet dgn memakai kaus kaki tebal

4. Jangan malas ganti kaos kaki, jangan pakai kaos kaki yg belum dicuci sebulan, kasian penghuni tenda yg lain. Kalo kaos kaki basah, segera ganti..

5. Jika ada indikasi bau kaki, bisa pakai sepatu yg breathable, dan cari yg waterproof jg. Supaya gak gampang basah. Kalo kaos kaki basah, kaki mudah bau.

6. Kalo masih bau kaki, masukan bubuk kopi ke dalam sepatu. Kalo masih bau juga.. Duuhh.. Itu kaki apa bangke..

7. Biasakan lakukan stretching sebelum memulai pendakian, ini utk mengurangi resiko keram

8. Atur langkah saat melewati jalan berbatu, utk mengurangi resiko ankle

9. Pakailah gaiters utk medan yg berpasir. Agar kaki terhindar dari lecet karna gesekan pasir

10. Pada saat istirahat, biasakan meluruskan kaki agar tidak mudah keram.

11. Jika saat jalan turun, jempol kaki berasa sakit, bisa ganti cara jalan dgn pakai jalan ala kepiting, jalan miring dgn tidak menggunakan jari kaki (jempol) sebagai tumpuan

12. Gak usah sok-sok-an lari main  cepet-cepetan kalo gak kuat, inget ini bukan kompetisi. Efeknya nanti dirasakan setelah tua.. .
13. Pakai Trekking Pole utk membantu mengurangi beban kaki. Inget hanya beban kaki bukan beban hidup apalagi beban hutang .

14. Rajin olah raga, latih endurance kaki. Bisa renang, jogging, lari, dll

15. Sayangilah kaki dengan mulai peka untuk urusan kecil dalam merawat kaki dan mencegah resiko cidera pada kaki.

Lu gak akan pernah tau gimana rasanya kehilangan aset bernama kaki, atau ketika harus pake tongkat, atau ketika kaki elu cidera.. .

So..Lebih baik mencegah bukan daripada mencintai? 

Puncak Gunung Kerinci Tertinggi di Asia Tenggara

Selamat Pagi… Kayanya naik gunung itu selalu bikin gagal move on.. Sampe skrg masih share foto yg sama tentang Kerinci

Anyway.. Gunung apa yg bikin kalian gagal move on?
Kalo gue.. Uhm Gunung Agung di Bali sih bikin gue gagal move on

Kemana pun elu pergi, sejauh apapun jarak yg elu tempuh, jangan lupa dengan negara sendiri, tempat dimana elu lahir dan berpijak

Gue bangga lahir di tanah yg begitu kaya dengan alam-nya
Negara yg mempunyai banyak budaya dan keanekaragaman adat istiadat
Negara yg mengajarkan untuk menghargai setiap perbedaan
Negara yg masih harus banyak belajar untuk menjadi lebih baik lagi
Dan yg paling bikin seneng adalah, banyak makanannya yg super duper enak  *tetep urusan perut nomor satu!

I will always love you Indonesia! No matter what.. HAPPY INDEPENDENCE DAY MY LOVELY COUNTRY!! Jadi lebih baik lagi no more Drama please

Ps. Yg gak bersyukur dan hobby jelek-jelekin Indonesia, mending pindah ke Planet Namex!

Saat turun dari Puncak Kerinci, pemandangannya cakep abis.. Dari atas sana juga bisa keliatan Danau Gunung Tujuh sebagai Danau Vulkanik Tertinggi di Asia Tenggara.

Sepanjang jalur turun akan disuguhi pemandangan yg ciamik jika tidak turun kabut. Konon katanya, Gunung Kerinci ini biasa tertutup kabut saat para pendaki turun dari Puncak Indrapura.

Disinilah pendaki lebih dituntut untuk extra hati-hati, jalur terjal, bebatuan dan kerikil halus membuat semakin licin, gak heran kalo para pendaki sering terpeleset.

Dan kabar duka pun datang, Sedih mendengar salah satu pengunjung Gunung Kerinci ada yg cidera cukup dan harus di Evakuasi. Kejadiannya saat turun dari puncak, saat berlari dia hanya memakai sandal dan jatuh mengakibatkan cidera yg cukup serius. Semoga segera pulih yah.

Dear teman-teman, utk menghindari cidera atau kejadian yg tidak diinginkan mohon utk memakai gear yg sesuai dalam mendaki, dan gak perlu lari-larian juga sih karena ini bukan lagi ngejar jodoh atau ngejar gajian.. So be wise! 

Menjaga Suhu Tubuh Tetap Hangat di Gunung

Dingin? yah namanya juga gunung pasti udaranya dingin apalagi saat malam. Tapi dinginan mana sama sikap dia?
Yaudah, jangan dilawan broh! dinikmatin ajah dengan pintar dan coba beberapa #TipsAlaAnakBebek untuk mengatasi kedinginan atau menjaga agar suhu tubuh bisa tetap hangat, inget jangan disepelekan karna bisa menyebabkan hipotermia. ini tipsnya, Cekiibbrroottt :

1. Pakailah pakaian yg sesuai, ini penting banget. inget di postingan gue sebelumnya tentang layering? nah coba dipraktekin. perhatikan bahan baju yg digunakan juga. Sarung tangan, kaos kaki, kupluk, shawl, warm jacket, ini ngebantu bgt menghangatkan

2. Makan! Jgn cuma kemakan janji2nya. tubuh bisa mengeluarkan panas jika ada pembakaran di dalam tubuh, melalui apa yg dimakan. nah ini panas tubuh dari dalam, mau gak nafsu makan pun, dipaksakan. mau kedinginan lalu kena Hipo?

3. Minum air hangat. Jahe panas juga bisa membantu untuk mengeluarkan panas tubuh. sediakan termos agar air ttp hangat

4. Bolehlah gosok-gosoking tangan/jari2 agar tetap hangat. minta di gosokin tangannya jg boleh ke si doi hahaha.. selipin tangan di ketek jg boleh asal jgn asem keteknya.

5. Jika masih merasa dingin juga, usahakan bergerak. Jangan diem ajah, kecuali saat tidur.

6. Saat di jalan, hindari istirahat terlalu lama. Kalaupun istirahat usahakan tetap memakai jacket, agar tubuh yg berkeringat tidak menyerap dingin.

7. Bisa mendekatkan diri ke area dapur/kompor. inget ga semua tempat aman utk membuat api unggun, apalagi di Taman Nasional tidak boleh, harus ada izin tertentu. Dan lihat lagi medannya, kalo banyak rumput kering, lagi kemarau, lebih baik jgn bikin perapian, karna rawan kebakaran

8. Tidur berdekatan, tapi jangan mencari kesempatan dalam kesempitan di sleeping bag!

ini trick yg dering gue gunakan kalo misal udah kedinginan, sediakan air panas, masukan ke dalam botol yg tahan panas. lalu saat tidur masukan botol tersebut ke dalam sleeping bag. Ini fungsinya sebagai insulasi agar panas dari air bisa diserap tubuh dgn cepat. Bisa juga beli hand warmer seperti pasir yg jika di gosok bisa menghasilkan panas. ini waktu itu gue beli di Jepang

Okay sekian tips dari gue semoga membawa manfaat yes!!

Se’i “Daging Asap” khas Timor

Ada banyak sekali makanan khas yang berasal dari setiap bagian di Indonesia. Nah, salah satu yang terkenal ke seluruh penjuru negeri adalah makanan khas kupang yang berada di NTT yaitu Se’i.

Makanan ini sangat terkenal sekali berkat cita rasa yang sangat unik, khas, dan lezat. Nah, untuk memasak seí pun memerlukan berbagai macam peralatan khusus. Kuliner ini sudah ada sejak zaman nenek moyang masyarakat kupang sehingga masih diteruskan sampai saat ini.

Kini menemukan makanan khas kupang ini sangatlah mudah sekali. Sudah banyak tempat makan yang menyediakan makanan khas timor ini sebagai salah satu upaya memperkenalkan makanan daerah timor.

Yap! Kali ini kita membicarakan tentang kuliner! Pasti lapar kan? Pas banget jam makan siang nih! Aneka kuliner saya coba, dari yang biasa sampai yang ekstrim! Penasaran? Satu2 yah.. Pertama kali saya menyentuh pulau Timor, dirumah Host saya diberi makan Se’i. Apa sih Se’i?

Se’i adalah sejenis olahan daging (biasanya sapi/ babi), yang di iris tipis lalu diolah dengan cara dimasak dengan asap dari pembakaran daun Kosambi, bentuknya kayak dendeng tapi rasanya berbeda. Daun kosambi sendiri saya tidak tahu seperti apa, itu sih menurut sumber Chef Host saya. Jadi di Timor sendiri biasanya Se’i dijadikan oleh2 untuk dibawa ke kampung halamannya. Orang Pulau Rote juga bilang sebenarnya Se’i itu adalah bahasa pulau Rote, yang artinya daging yang diiris panjang, tipis2.

Rasanya? Kalian harus cobain sendiri. Aroma dari daun yang mengasapi si Daging itu sendiri, cukup nendang, Guys! Dimakan bersama nasi hangat saja cukup, apalagi ditemani sambal pedas, wuih mantap mak! Beta suka !! .

Saran : Kalau sedang di Kupang, hati2 bagi yang muslim. Sebelum beli Se’i, tanya dulu Se’i Sapi atau Babi. Karena kebanyakan sih yang dijual yang Babi, jadi ask first. Jangan lupa untuk oleh2, beli nya ditempat oleh2, karena packingannya lebih bagus. Tapi kalau mau makan langsung, bisa beli di pasar terus diolah sendiri, atau beli saja yang sudah jadi.

Permainan Tradisional Masa Kecil Sebelum Teknologi Maju

Zaman dahulu kala, anak – anak bermain bersama teman – temannya tidak seperti sekarang ini. Zaman dulu belum ada teknologi, atau minimnya teknologi membuat masyarakat Indonesia menjadi sangat kreatif dalam membuat permainan dari barang – barang bekas ataupun yang tidak digunakan lagi.

Bahkan anak tahun 90an masih merasakan serunya bermain permainan karet gelang bersama temannya. Pada tahun 2000an awal, anak – anak yang bermain gelang karet biasanya membeli karet satu kantong penuh di pasar dan mengikatnya menjadi panjang.

Karet tersebut akan dibawa ke sekolah dan akan dimainkan bersama teman lainnya. Seru sekali ya kalau dipikir – pikir permainan zaman dahulu membawa kita lebih dekat dan akrab satu sama lain.

Mau cerita, tadi dirumah ga sengaja nendang botol oli bekas. Jadi itu sisa oli beleberan dimana-mana. Nah tiba-tiba jadi banyak kerjaan sekarang, ngebersihin itu oli yang tumpah di garasi.

Ngomong-ngomong botol oli bekas, jadi inget perjalanan Yudmin saat Yudmin mampir di pulau Seram, Maluku. Waktu itu Yudmin tinggal dirumah penduduk di Desa Saleman, nah otomatis Yudmin bercengkrama sama warga dan tentunya bocah cilik.

Setiap sore, bocah-bocah Saleman pergi mengaji di mushola yang didirikan secara mandiri oleh warga desa. Nah setelah mengaji, kebanyakan yang anak laki-laki segera bermain kelereng dan bermain tubruk oto.

Tubruk oto adalah suatu permainan menggunakan botol oli bekas yang dimodifikasi dengan sendal jepit agar bisa dibentuk seperti mobil-mobilan. Nah setelah botol oli bekas dilubangi dan dimasukkan as roda dan karet sendal jepit sebagai “ban”, maka tubruk oto siap dimainkan.

Dipasanglah tali pada bagian depan oto, lalu 2 orang anak segera berlari menuju lawannya dengan mengarahkan otonya untuk menabrak oto yang lain.

“Braaaaaaak!!!!!” Suara oto tabrakan terdengar. Yang kalah dapat dilihat ketika mobilnya terlepas dari tali atau terjungkir balik. Terlihat tawa anak-anak kecil saat melakukan permainan sederhana ini.

Jadi ingat, di kota sepupu saya yang kecil seumuran mereka mainannya Ipad, di Desa Saleman mainannya tubruk oto. Ah senangnya lahir di generasi 90an..

Wisata ke Dataran Tinggi Dieng

Masih kembali di rubrik liveposting, sekarang Yud masih mampir di beberapa spot menarik di Dieng. Sebenernya banyak banget spot menarik di Dieng. Dari mulai Telaga Warna, Dieng Plateau Theater, Kawah Sikidang, Bukit Pandang, Komplek Candi Arjuna, Telaga Dringo, Bukit Sikunir, dan banyak lainnya. Tetapi hari ini Yud hanya menyempatkan mampir di 3 tempat karena keterbatasan waktu, yaitu:

Telaga Warna. Telaga yang memiliki aneka warna air ini sangat menarik dan wajib didatangi untuk para turis yang mampir ke Dieng. Suasananya yang sejuk membuat betah bersantai di komplek ini. Dalam komplek ini, selain telaga warna, ada beberapa makam dan gua yang bisa dikunjungi. Jangan lupa untuk mampir ke Bukit Pandang yang membutuhkan 20 menit untuk dicapai. HTM 7500 per kepala.

Kawah Sikidang. Kawah yang merupakan daerah panas bumi ini seperti di planet Mars. Tanah berdebu, asap dimana-mana, dengan kawah penuh air mendidih. Bau belerang disini sangat kuat, dan disarankan menggunakan masker selama berada di Kawah Sikidang. Di komplek ini juga terdapat permainan ATV dan motor trail yang bisa kamu sewa. HTM 10ribu per orang.

Komplek Candi Arjuna. Komplek ini sendiri merupakan gabungan dari beberapa candi yang ada. Saya sendiri lupa nama per candinya, tapi disini merupakan spot paling menarik untuk melihat sunset. Jangan lupa disini juga merupakan spot yang digunakan saat perayaan cukuran rambut gimbal nya Dieng. HTM include HTM Kawah Sikidang.

Pokoknya untuk temen-temen yang mampir ke Dieng wajib mampir kesini ya gaes!

Nah tadi sempet liatin sunset yang lumayan di Candi Arjuna. Senja itu memang selalu menarik dan cantik yah, teringat sih dulu saat melakukan perjalanan, paling suka banget kalau lihat senja dari atas kapal Pelni. Bener-bener garis laut terus mataharinya pelan-pelan masuk kedalam, dan cahayanya bias ke awan-awan. Di Banda Neira juga senjanya kece. Tapi ada yang bilang, senja terbaik di Indonesia itu katanya di Kaimana, Papua. Pengennya sih, kesana langsung hehehe.

Kalau kamu punya pengalaman senja terbaik dimana? Bersama siapa? Bersama keluargakah atau bersama pasangan? Di share ya gaes!

Ketahui Beragam Manfaat Buah Sawo Bagi Kesehatan

Siapa sih yang disini tidak mengenal buah sawo? Buah berwarna coklat ini sangat mudah untuk di dapatkan di Indonesia dan banyak disukai. Sawo ini sendiri mempunyai rasa yang manis dan tekstur yang lembut.

Biasanya sawo bisa dimakan dengan secara langsung atau pun dijadikan sebagai selai dan jus. Bukan hanya rasanya yang enak dan mudah di dapatkan, ternyata sawo ini sendiri mempunyai kandungan zat yang baik untuk kesehatan. Beberapa kandungan nutrisi yang terdapat pada sawo ini seperti vitamin A, vitamin B, vitamin C, serat, karbohidrat dan folat.

1. Mengontrol Tekanan Darah
Sawo dapat mengatur tekanan darah karena memiliki kandungan potasium. Kandungan ini berfungsi agar menurunkan kadar natrium, meningkatkan sirkulasi darah, mengatur tekanan darah dan melemaskan otot. Bukan hanya potasium, kalium dan magnesium pada sawo juga berperan dalam melancarkan peredaran darah.

2. Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh
Sawo mengandung vitamin C yang baik untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh, sehingga bisa terhindar dari berbagai macam penyakit. Vitamin C yang terkandung pada sawo ini sangat ampuh untuk mengatasi infeksi paru-paru, pneumonia, mencegah flu, dan masuk angin. Vitamin C ini bisa untuk meredakan stress karena salah satu penyebab stress adalah menurutnya sistem kekebalan tubuh.

3. Menurunkan Berat Badan
Serat yang terdapat pada buah sawo ini juga bisa menjadikan perut terasa kenyang lebih lama. Sawo bisa menjadi pola makan seseorang menjadi lebih terkontrol dan berat badan juga akan terjaga. Serat pada buah ini dapat membantu mengurangi tingkatan gula darah dan penyerapan lemak kedalam tubuh.

4. Menjaga Kecantikan
Vitamin A, vitamin B, dan vitamin C pada buah sawo ini bisa mengakibatkan produksi sel kulit baru, dan melembapkan kulit. Bukan hanya itu saja anti oksida, polifenol dan flavonoid pada sawo juga bisa mencegah terjadinya kerusakan dari luar.

5. Mencegah Radikal Bebas
Radikal bebas dapat mengakibatkan terjadinya kerusakan pada sel yang mengakibatkan terjadinya penyakit kronis seperti kanker. Tapi kerusakan sel ini bisa dicegah hanya dengan mengkonsumsi sawo dengan secara rutin.